Selamat Hari Bapa

Selamat Hari Bapa untuk my dearest dad.

Tak tau nak beli apa for my dad.

Then, that day jalan-jalan dengan my bf nampak Body Shop buat
promotion untuk Father's Day.

Ade 3 items in a box and nice packaging.

Terus grab and ask the promoter to wrap.

Beli sekali kad Selamat Hari Bapa kat Memory Lane.

Cost me a lot

but nothing compares to what my dad has given to me.

So, happy father's day, Abah!


Photobucket
Nice packaging, huh?

P/S: The 3 items include facial wash. My dad boleh tanya mcmana nak pakai. Huhu!

Nak Suka ke Tidak?

Hari ni adalah hari pertama aku di tempat kerja baru.
Semalam sedih jugak meninggalkan tempat keje lama.
Yela, dah almost one year aku kat situ.
Sekarang, terpaksa bermula dari bawah semula.
Semalam aku kena attend meeting kat ***.
Bos aku cakap kat client arini aku last day.
Huhu! Tetiba sedih pulak. Yela, client aku tu call aku almost everyday cakap pasal sistem.
Selalu aku kena dengar bebelannya.
Selalu itula aku kena menenangkannya.
(Walaupun aku tak ada kena-mengena dengan pembinaan sistem tu. Yela, aku hanya buat documentation je all these while)
Yela, kalau ikutkan aku memang aku sound je.
Tapi diorang sume baik. Hehe!

Last day aku ade keje postponed lagi kena settlekan.
Huhu! Tapi semuanya dapat disiapkan sebelum aku melangkah keluar ofis.
Sebelum balik tu aku review ngan SV aku mana-mana task yang aku dah settlekan.
Meeting pagi tadi tu aku la yang kena buat minitnya.
Kalau tak sape lagi kan. Huhu!
Pastu research aku dah settle.
Taktau la bos aku tu puas hati ke tak.
Sebab dah tua-tua ni malas pulak aku nak buat research.
Zaman-zaman practical boleh la aku layankan aje.

Lepas tu aku mintak amik gamba dengan SV, bos aku ngan ade staf sorg.
Amik gamba dlm ngan luar ofis.
Masa tu aku rasa "Alahai sedih la pulak.."
Nanti ade masa aku kasi up sume itu gambar, ye?

Last week, 1 Julai 2009 bermulalah episod hidup aku yang baru sebagai seorang System Analyst aka Pegawai Teknologi Maklumat F41.
Tapi untuk sementara je.
Dekat surat tawaran, keje sampai hujung 2009.
Tapi Ketua Jabatan cakap akan diextend, kalau cukup dana kerajaan.

Masa masuk first day aku tak buat ape-ape.
Cuma bual-bual ngan orang duk sebelah aku.
Nasib baik aku dapat PC ngan tempat duduk.
Kalau intake sebelum aku, first day kena duk melanguk kat sofa ujung ofis.
Sebab tak cukup seat ngan PC.
Kalau aku melalui masa-masa itu, mesti aku nangis nak balik.

Rabu sampai Jumaat aku ulang alik dari rumah.
Sebab tak sempat nak pack barang nak bawak ke rumah sewa.
Aku berhenti keje ari Selasa.
Ari Rabu dah kena lapor diri.
3 jenis kenderaan aku kene naik semasa pergi dan pulang.
Aku berjaya naik bas, ERL dan LRT.
Sume aku rasa.
Paling best ERL, tambang pegi balik mencecah RM11.
And best lagi tambang bas dari office ke Putrajaya Sentral hanyalah RM0.50.
Saya ulangi, 50 sen ye kawan-kawan.
Pegi balik RM1.
Saya ulangi singgit ye kawan-kawan.
Estimate utk tambang 3 ari tu saja adalah RM39.
Tak campur makan lagi huhu!
Makan dahla cam gergasi.
Oh ya, *off topic* saya nak menaikkan berat badan, sila jemput saya jikalau ade
majlis makan-makan.
Sape-sape gaji banyak tu sila open table.

Then minggu lepas saya berjaya memindahkan diri ke rumah sewa di Presint 11.
Rindu tv ku di rumah.
Tak sempat nak tgk anak kucing liar yang beranak belakang rumah aku.
Tak sempat nak tgk ghost season finale. huk huk!
Tak sempat nak lipat kain yg bertimbun tu. Sorry ma!
Tak sempat nak kemas bilik.
Dan lain-lain lagi.

Ok, saya akan menulis lagi.
Nantikan kemunculan saya.

Sesi ambushed Tangkak!!

Ok, quick one. Oleh kerana aku malas nak reka-reka ayat dan perkataan, let these pictures do the talking ok? (As if the pictures can talk kan?). Masa tgk gambo-gambo ni korang reka la dialog dan berimaginasi sedikit tentang apa yang sedang berlaku eh?

Sekarang aku ade la masa terluang jugak.
Jadi, aku mengambil kesempatan untuk buat update utk post
Sesi ambushed Tangkak!! ni

Photobucket

Masa mula-mula sampai. Capture pic ni sejurus selepas keluar dari kereta
berlatarbelakangkan taman depan rumah nadia.

Hadiah yang Man pegang tu sangatla besar. Sebab diorang share ramai-ramai.

Photobucket

Nisah's attempt to hold the baby. Macam expert kan?
Hehe! Jap lagi turn kamu pulak, Nisah.

Photobucket

Ira pon macam expert jugak. Hehe!

Photobucket

Ajan, si expert dalam memegang bayi yang baru lahir.

Photobucket

Capture pic ni sebab baby tu tgh senyum. Obvious tak?

Photobucket

Deqq's attempt. Yg ni nampak skit kekok. Hehe!
Samela kita, deq!
Sebab tu la saya tak upload pic saya dukung baby.
Nampak macam baby tu 'tenggelam' je. Haha!!

Photobucket

Epa pun tidak dapat disangkal kemahiran memegang bayinya.
Haha!

Photobucket

Masa ni tengah tunggu Cik Liza datang dari KL naik bas City Express.
Cuaca di luar sangat panas.
So we decide nak stay kat coffee house a la Coffee Bean ni.
Sejuk, memangla sejuk.
Time ni best sebab dapat pekena ice blended butterscotch* nama dia.
Walaupun harganya RM7, tapi aku puas hati.
Hehe!

*Minuman ni sedap sebab ada butterscotch chunk die letak dalam air tu.
Kalau korang penah rasa gula-gula butterscotch flavour,
macam tu la rasenya.

Photobucket

Masa ni pi pekena Mi Bandung Muar kat Hentian Tangkak @ bus stand Tangkak.
Si Ira la beria-ia nak try kan.
Setelah bertanya dengan Nadiah, si tuan rumah, kami pon datang kat sini.
Nadiah ade ckp Mi Bandung Muar paling masyuk adalah hasil masakan abangnya
yang ade bukak gerai makan.
Tapi malam baru bukak.
So untuk mematikan masa ('kill the time') dan tak nak terperangkap
dalam traffic jam on the way ke Kuala Lumpur,
kami pon pi pekena je.
(Masa ni adalah last day cuti sekolah, so for sure mesti congested kat highway sana)
Ira cakap yang paling sedap kat bus stand Muar.
(Aku yang selalu turun bus stand Muar pon tak tau ade Mi Bandung best kat situ.
Eh, tapi takla selalu.. =D)

Photobucket

Inilah rupanya Mi Bandung Muar Hentian Tangkak, Gerai No 3 dari kanan anda membelakangi
bangunan bus stop tu.
Nampak macam sedap kan?
Minum air kosong je la sebab dah bedal butterscotch kan? Huhu!



Sekian, terima kasih!

Jawab Tag

First time menjawab tag orang. For this very first time, Cik Balkis yang tag aku.
Untuk mengakhiri malam yang banyak keje ni, aku jawab jela tag ni.


1.Ape perasaan anda sekarang?
Mata terbukak penuh. Sebab aku tido sejak lepas maghrib tadi sampai pkul 1. Letih keje. Esok aku nak amik cuti duduk rumah je berehat.

2.Saya nak makan?
Cookies yang dibuat oleh Encik Amos yang famous itu.

3.Saya tak suka?
Bile aku banyak keje ditambah pula keje yang tetiba datang out of nowhere yang takde dalam list task aku. Aku benci benci! Inilah nasib klau kite org bwhan dan ramai org atasan. Harini aku balik on time walaupon keje tak siap sebab tenet bengong arini. TM, sila improve service anda.

4.Impian saya?
Aku nak ade duit yang banyak sampai tak tau nak buat ape.

5.Haiwan yg saya tak suka?
Ape-ape yang penah hinggap kat muka aku atau tubuh badan aku.

6.Saya harapkan?
Supaya gaji aku up skit dan keje aku rilek je. Tanak pening2. Bos aku baca mesti hangin.

7.Jika boleh putarkan mase?
Back to high school. Dapat result gempak mase SPM. Pegi study kat oversea.

8.Saya pada 10 tahun akan datang?
Aku harap sangat dapat jadi pembaca berita kat TV3. Hahaha!

9.Handphone saya adalah sebuah?
Soalan ni macam perli jek. Aku tak tukar fone sejak 4 taun lepas.

10.Saya pernah bercinta sebanyak?
Sekali jek.

11.Saya suke pada?
Duit. Tadi aku klik page Neobux tetibe ade iklan baru. Aku pon klik dengan senyum lebar.

12.Kawan2 saya?
Sume aku suke. Tapi ade isu terbaru. Aku tak tau pulak ade kawan aku yang high standard. Maybe aku tak layak kot kawan ngan die sbb malam-malam aku duk rumah tak pegi cucuk-cucuk langit dan togok-togok.

13.Pernah dikhianati?

Harap-harap takde

14.Ape yg anda hendak lakukan terhadap org yg mengkhianati anda?
Biarla. Dosa tanggung sendirik. Buat penuh kepala otak aku jek pikir. Sekarang otak aku pikir nak buat duit jek.

15.Senaraikan 6 org untuk di'tag:
Sape-sape yang nak jawab, dipersilakan.

Easy Money

Click to earn extra money in a simplest way ever. Try it!


Pening Coding

Hangin sungguh satu badan apabila nak letak nuffnang ads asyik error jek.
Adakah aku yg tak tau nak copy and paste kat mana ke atau ads tu yg bengong?!
Penat la macam ni.
Tau la dh lama tak ber'coding'.
Slalu ngadap documentation je.
Adakah aku yang bersalah? (Haha! Tak pasal-pasal)
Tapi mmg bengang sekarang ni!
Takpela bile-bile pon boleh buat. *tapping own shoulder sbb takde sape nak tlg tapkan*.


Nota kaki: Bengang tapi gelak. That's sooooooooo me! *senyum lebar*



Update: Dalam proses utk import blog dulu yg ala-kadar tu. Haha!


Keputusan

Ini sebenarnya entry post yang sudah outdated.

Tanggal 5 Mac yang lepas, keputusan SPM 2008 telah pun keluar. Semua pelajar mesti berdebar-debar untuk mengetahui keputusan yang akan mereka perolehi. Termasuk adindaku. Dia baru pulang dari menyertai PLKN di Pahang dan tidak sampai seminggu kepulangannya, keputusan SPM keluar. Ibundaku memang mahu dia menyertai PLKN siri yang pertama supaya masa menunggu keputusan tidak hanya melakukan aktiviti-aktiviti kemalasan sahaja dan terperuk di rumah. Tambahan pula, adindaku ini seorang yang terlalu mengharapkan orang lain, dan pada pendapat ibundaku dengan menghantarnya ke PLKN, dapatlah perangai itu sedikit sebanyak dikikis. Tetapi sepanjang pengamatan aku sejak kepulangannya,


ibundaku hanya berangan-angan kosong sahaja.



Keputusan yang adindaku dapat hanya pada tahap bolehla. Ibunda memberitahuku yang keputusan adindaku setimpal dengan usahanya yang tidak seberapa. Belajar sambil berbaring kemalasan di atas katil. Pada firasat ibundaku, keputusan ini sangat berbaloi dengan kesungguhan yang biasa-biasa sahaja. Jikalau mahu dikira jumlah B yang diperolehi, adindaku seakan-akan menyesal.
4 mata pelajaran yang sipi-sipi mahu ke A. Jikalau mata pelajaran B boleh jadi A, adindaku berjaya mendapat 6A dan seterusnya meletakkan dirinya di tangga pertama dalam klasifikasi pencapaian akademik di kalangan adik- beradikku yang lain.




Tapi, ya, itu hanya angan-angan kosong sahaja ditiup angin malam pada masa ini.



Cukuplah sekadar aku memberitahu yang adindaku berjaya mendapat 2A. Syukur, alhamdulillah. Di saat-saat ibundaku terlalu risau tentang keputusan adindaku itu, alhamdulillah. Tidaklah seteruk mana dan masih boleh dibanggakan. Adindaku bercita-cita mahu menjadi juruterbang (rasanya). Atau juruteknik kapal terbang. Sibuk ibundaku mencari IPTA atau IPTS yang menawarkan kursus aviation technology. Mungkin itu yang mahu adindaku lakukan pada masa hadapan. Atau mungkin dia terpengaruh dengan cerita di televisyen, Awan Dania yang mengisahkan tentang kehidupan untuk berjuang di awan biru. Adindaku senyap-senyap menonton cerita itu jikalau tiada siapa yang menonton bersama-samanya, walaupun siaran ulangan di saluran @15. Mungkin dia hanya mahu melihat Scha dengan seragam pramugarinya.


Cukuplah.



Sebenarnya aku mahu membawa kalian mengimbau zaman-zaman persekolahanku ketika mahu mengambil keputusan peperiksaan besar. Sekadar mahu berkongsi pengalaman hidup.



Semasa darjah 6, untuk UPSR, aku tidak berpeluang untuk mengambil keputusanku sendiri kerana pada masa itu aku berada di rumah arwah nenekku di Perling, Johor. Semasa itu cuti sekolah dan kami adik-beradik tinggal bersama nenek di sana kerana ibundaku pergi menunaikan ibadah haji. Semasa itu, adindaku yang bongsu hanya berusia beberapa bulan. Ayahandaku tidak ikut bersama dan hanya dia sahaja berada di Kuala Lumpur keseorangan kerana urusan kerja. Pada saat keputusan diumumkan aku berdebar-debar yang amat sangat. Mahu buat itu, resah. Buat ini, bimbang. Akhirnya, apabila hari menginjak petang, baru aku memberanikan diri menelefon rakan karibku di sekolah rendah dan menanyakan keputusanku padanya. Pada masa itu aku tidak pun terfikir perihal bil telefon yang akan naik. Aku pun tidak memberitahu nenek dan makcikku yang aku menggunakan telefon untuk menghubungi nombor Kuala Lumpur. Tetapi, alhamdulillah, syukur. Aku berjaya mendapat 5A. Waktu itu tahun 1997, mata pelajaran Sains dijadikan mata pelajaran kelima dalam peperiksaan UPSR untuk pertama kali. Semasa menjawab soalan peperiksaan, aku langsung tidak yakin dengan kertas Sains aku. Tapi, syukur. Aku berjaya.



Tetapi ada kenangan pahit seiring dengan kejayaanku ini.




Setelah kepulangan ibundaku dari Tanah Suci (ibundaku mengikut rombongan haji di Singapura bersama dengan nenekku yang lain dan sepupuku), dan setelah dijanjikan yang ayahandaku akan mengambil kami pulang, ayahandaku telah terlibat dalam satu kecelakaan. Sebelum hari untuk berangkat ke Johor, rumah kami dimasuki pencuri. Mujur ayahandaku tidak diapa-apakan. Dan syukur hanya sedikit wang yang diambil oleh pencuri. Keesokan hari, ayahandaku masih lagi terkejut dengan apa yang berlaku tetapi harus perlu mengambil kami di Johor. Dia terlibat dalam satu kemalangan jalan raya. Kereta yang dinaikinya terbabas melanggar pembahagi jalan di tengah-tengah lebuhraya. Mujur terlanggar di tengah, jikalau di tepi dan tepi itu adalah gaung (walaupun lebuhraya utara-selatan menghala ke selatan tidak mempunyai gaung, pada firasat aku). Tetapi yalah, jikalau terlanggar bahagian bahu jalan di tepi aku yakin pasti lagi teruk. Tulang belakang ayahandaku mengalami kerosakan dan harus ditegakkan. Lama juga ayahandaku mengambil masa untuk sembuh. Dan aku tidak boleh ingat bagaimana kami pulang dari Johor. Mungkin menaiki bas, barangkali.




Dengan keputusan yang diperoleh, aku berjaya memasuki salah sebuah sekolah menengah harian yang terkenal di Kuala Lumpur. Tiba masanya untuk keputusan PMR keluar. Tetapi, sekali lagi aku tiada di Kuala Lumpur untuk mengambil keputusanku sendiri. Aku bersama adindaku berada di Singapura menghabiskan cuti sekolah kami. Kebetulan pada masa itu bulan Ramadhan tiba menjengah. Itulah pengalaman pertama untuk aku menghabiskan sebulan berpuasa di sana. Selalunya dua, tiga hari sebelum Hari Raya kami akan tiba di sana. Aku suka pengalamanku yang satu ini, di samping dapat menemani nendaku yang duduk keseorangan. Tetapi tidak pula aku mahu menemaninya ke solat tarawih.

"Penat la nyai", kataku. Nyai adalah nama panggilan kami kepada nenda. Yai untuk lelaki. Yot untuk moyang. Kedua-dua Yot dan Yai ku sudah tiada. Jadi, tinggalla Nyai seorang.


Tiba hari keputusan PMR keluar, sama seperti dulu. Tidak senang duduk. Tetapi, pagi-pagi lagi ibunda dan ayahandaku menelefon mengatakan keputusan yang aku dapat. Agak terkilan dengan keputusan tersebut, hanya satu B untuk erm, Pendidikan Islam. Menurut ibundaku, cikguku ada berkata padanya bahawa ramai pelajar yang mendapat B untuk mata pelajaran tersebut. Dengar kata kertas Pendidikan Islam sekolah-sekolah di Kuala Lumpur di tanda oleh guru-guru di Pantai Timur. Dikatakan juga mereka sangat tegas dan tidak telus dengan jawapan murid. Pasrah sahaja aku mendengarnya.



Dengan keputusan tersebut, aku tidak ke mana-mana. Masih di sekolah menengah harian terkenal itu. Hari itu tibalah masa keputusan peperiksaan SPM keluar. Dan hari itu jugalah aku ada untuk mengambil keputusanku sendiri. Setelah 3 kali mengambil peperiksaan besar, baru kali ini aku berpeluang mengambil keputusanku sendiri.


Aku yang akan menelefon ibunda dan ayahanda, bukan lagi mereka.



Aku yang akan menjadi orang yang pertama melihat keputusanku, bukan lagi mereka.



Dan aku juga yakin bahawa bukan berita gembira yang akan aku sampaikan kepada mereka.




Akhirnya keputusan di tangan. Ternyata hanya beberapa A yang aku berjaya dapat. Ibundaku menelefon menanyakan tentangnya dan seperti biasa dia akan mengucapkan kalimat ini,

"Okeylah tu"

Ya, aku mengaku malu untuk bertemu dengan guru-guruku. Tetapi semasa hendak melangkah keluar dewan sesudah mendapat slip keputusan, aku dan rakanku terserempak dengan guru Kimiaku. Seperti biasa, guruku tersenyum. Kami pun cepat-cepat melarikan diri takut-takut guruku akan menanyakan perihal keputusan Kimia kami. Ternyata memang aku tidak mahu dia tahu daripada mulutku sendiri.

Bebalnya aku.
Mestilah guruku itu sudah memeriksa sebelum slip keputusan diedarkan kepada kami.


Panjang lebarnya coretanku untuk yang kedua kali ini. Ini adalah kisahku. Rasa tenang dapat meluahkannya di sini. Ternyata sekarang aku sudah pun bekerja dan zaman persekolah tetap akan menjadi sebuah kenangan terindah hidupku.


Nota kaki: Penutup - Akhirnya dengan keputusan SPM tak seberapa, aku berjaya melanjutkan pelajaran ke peringkat Diploma dan seterusnya Ijazah Sarjana Muda. Keputusan terakhirku sangat membanggakan. Ternyata, gagal sekali bukan bermakna gagal selama-lamanya.